Monday, March 28, 2011

Umi dan Abah

Umi dan Abah.
Kamu berdua adalah pencetus rasa,
penyokong setia,
pemberi bahagia.

Umi dan Abah.
pendapat kalian membuka minda,
pemudah cara,
merangkum semuanya.

Umi dan Abah.
pemangkin semangat diri,
dikau punya posisi tersendiri,
hilangmu tiada pengganti.

Umi dan Abah.
tanpamu, ku tidak punya apa,
hadirmu, pembawa aku kedunia,
tidak akan ku lupa, walau ditarik nyawa.

Umi dan Abah.
aku manusia biasa,
sering terlepas kata,
tingkahku selalu menongkah kecewa,
tapi, kemaafanmu membuatku pantas bangkit dari lena.

Tiada yang lain, selepas ALLAH dan Rasul, selain kamu berdua.

1 comment:

  1. yes! betul tu...
    orang tua kita, kita kena sayang, kalau kita meninggal, siapa yang nak tanam kita, siapa nak khabarkan untuk kita? siapa?? kalau mereka meninggal, siapa pula yang kita kenang???? jawablah sendiri.. :D
    ni pendapat je: um sajak memang istimewa, tapi lebih istimewa kalau kita buat sajak tu datang dari hati (mood main peranan) dan juga ayat yang simple, straight forward, dan tak bombastik. Ko punya sajak tak bombastik, so ok :) tapi complicated dan kelam kabut sikit ayat dia..kalau sajak pasal mak ayah ni biasanya kita terus je bagi ayat, tak payah cover, sebab sajak seumpama macam ni, semua orang dah ada, semua orang dah faham perasaan masing2 terhadap mak ayah. so bagi aq lah, guna ayat simple tapi biar pembaca tertarik untuk membaca sebab straightly forward.. :)
    apa2 pun good job mi! :D

    ReplyDelete